Cahaya Lombok Berangkatkan 123 PMI Perdana untuk Bekerja di FGV Plantation

Pelepasan para PMI ke Malaysia. (ist)
Pelepasan para PMI ke Malaysia. (ist)

Mataram, NTB/zaman – PT Cahaya Lombok memberangkatkan sebanyak 123 orang pekerja migran Indonesia (PMI) untuk bekerja di ladang perkebunan kelapa sawit milik Felda Global Ventures (FGV) Holdings Berhad, salah satu Badan Usaha Milik Negara Malaysia.

Pelepasan ratusan PMI tersebut dilakukan oleh Komisaris PT Cahaya Lombok H Lalu Didiek Yuliadi, bersama Direktur Utama PT Cahaya Lombok Hj Irene Yanti Manuwu, di Mataram, NTB, Rabu (28/9/2022).

“Yang diberangkatkan hari ini adalah prekrutan mulai Agustus 2022, karena kuota yang diberikan pada Agustus, dan sesuai ketentuan diproses mulai dari sana. Semuanya akan ditempatkan di ladang FGV Malaysia,” jelas H Lalu Didik Yuliadi, saat acara pelepasan.

Dia mengatakan seluruh PMI tersebut diterbangkan dari Bandara Internasional Zainuddin Abdul Madjid, di Kabupaten Lombok Tengah, langsung menuju bandara di Kuala Lumpur, Malaysia.

Proses pemberangkatan bebas biaya (zero cost) atau nol rupiah karena semuanya ditanggung dulu oleh Pelaksana Penempatan Tenaga Kerja Indonesia Swasta (PPTKIS) sampai PMI tiba di negara penempatan.

Lalu Didik menambahkan zero cost tersebut sesuai amanat undang-undang dan sudah ada kesepakatan dengan pihak majikan di Malaysia.

Selain itu, pada saat penandatanganan proses kerja sama antara PT Cahaya Lombok dengan FGV, ada salah satu klausul yang menyebutkan tidak ada biaya yang harus dikeluarkan oleh PMI untuk proses pemberangkatan.

“Jadi user (pengguna) akan mengganti semua segala biaya-biaya setelah mereka tiba di sana, paling tidak seminggu atau dua minggu mereka akan bayar ke kita. Ini akan terus bergulir sesuai dengan mekanisme yang kita sudah lakukan, dan tidak ada potong gaji,” terangnya.

Terkait dengan gaji, Lalu Didik menyebutkan majikan akan memberikan gaji sebesar 1.500 Ringgit Malaysia (RM) atau sekitar Rp4 hingga Rp5 juta per bulan untuk tiga bulan pertama karena para PMI akan mendapatkan pelatihan kerja terlebih dahulu. Setelah itu, mereka bisa bekerja dan menaikkan gaji dari 1.500 RM hingga 5.000 RM atau bisa mencapai Rp 15 juta per bulan.

Saat ini, menurut dia, ladang-ladang kelapa sawit di Malaysia, sangat memerlukan pekerja terutama untuk potong buah kelapa sawit karena sudah dua tahun PMI tidak masuk ke Malaysia akibat pandemi COVID-19.

“Jadi itu yang utama, mereka sekarang masuk bekerja ke ladang-ladang kelapa sawit di Malaysia, langsung potong buah,” kata Lalu Didik yang juga menjabat sebagai Ketua Asosiasi Perusahaan Penempatan Tenaga Kerja Indonesia (Aspataki) NTB.

Pemberangkatan sebanyak 123 orang warga NTB tersebut merupakan yang pertama untuk FGV Holdings Berhad, setelah dua tahun ditutup akibat pandemi COVID-19. Sebelumnya, PT Cahaya Lombok sudah dua kali memberangkatkan PMI untuk bekerja di ladang-ladang kelapa sawit milik Sime Darby.

“Total hampir 300 orang PMI yang sudah kami berangkatkan pada 2022. Insya Allah akan berangkat lagi ke Sime Darby bergabung dengan PMI dari PPTKIS lain, agar bisa satu pesawat,” tutup Lalu Didik. (dn)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.